babalang3-bBabalang adalah suatu tradisi atau kebudayaan yang hidup dan berkembang di Desa Tegaljugul dari zaman dahulu sampai sekarang. Babalang adalah suatu kegiatan membantu / ikut serta menyumbangkan tenaga sesuai dengan keahlian masing-masing pada acara hajatan (khitanan, pengantin dll), kegiatan membangun/memperbaiki rumah.

Bagi seorang ibu yang pandai memasak, maka ia akan babalang di dapur membantu koki yang sudah ditunjuk untuk menyediakan makanan dalam acara hajatan. Sedangkan ibu-ibu yang lainnya akan membagi tugas masing-masing sesuai dengan kabisanya, sehingga terbagi menjadi beberapa kelompok yang satu sama lainnya saling berkaitan dan saling menunjang.

salome-2Sementara Bapak-bapak akan mengerjakan pekerjaan lain yang sifatnya lebih berat dan membutuhkan tenaga yang besar seperti membuat panggung, membuat hawu salome, membelah kayu bakar, ngabedahkeun balong, menyiapkan air bersih dan lain-lain. Tradisi babalang ini mengandung makna yang sangat positif karena merupakan bentuk lain dari gotong-royong yang menjadi ciri khas bangsa Indonesia.

3 Balesan to “Babalang”


  1. Saya jadi emut dulu saat kecil di lembur, tradisi babalang atanapi babantu ka wargi nu nuju ngadamel bumi teh sapertos mengrupikeun kawajiban bagi semua warga desa. Kunaon kitu? ketika itu, saya sering mendengar almarhum Abah pamitan ka Emih bade babantu ka salah satu wargi nu nuju ngabangun/ngalereskeun bumi.

    Waktos sepuh nuju ngalereskeun bumi, seingat saya tradisi babalang teh dilakukan secara bergiliran sesuai sareng kelonggaran waktu masing-masing tatanggi oge warga sanesna, bahkan kadang aya oge anu dongkap ti tatanggi desa sapertos ti Sadamecat, Gandasoli, Jalaksana, bahkan ti Sadamantra. yang paling sering anu babantu teh berkisar antara tiga sampai lima orang setiap dintenna. Apalagi upami waktosna ngadegkeun hatuep nyaeta naekkeun suhunan mah ambreg sa dayeuh, seueur pisan – rupina semua warga apalagi tatangga mesti darongkap babarantu. Janten pemilik rumah secara rutin teh mung miwarangan 3 sampai 4 orang tanagi nu pokok bae sapertos tukang batu, tukang kayu sareng laden.

    Selain Bapak2 na babalang babantu dengan tenaga, tidak ketinggalan pula Ibu-Ibunya juga turut berpartisipasi dalam kebesamaan dengan cara ngintunan tuangeun kanu gaduh padamelan, pami pun biang mah kadang-kadang ngintun bahan mentah sapertos kentang, beas ketan atanapi Mie kering dibobokoan. Sepertinya ada rasa malu pada warga desa jika belum pernah babantu atau kondangan kepada warga nu nuju ngalereskeun bumi apalagi jika sampai rumahnya selesai – diadzani dan ditempati.

    Dari tradisi babalang tersebut kita bisa belajar banyak bagaimana para sepuh urang kapungkur berinteraksi dengan sesama, hidup bergotongroyong saling membantu dan berbagi dengan tetangga. Jika kearifan para sepuh urang itu bisa kita jadikan contoh dan kita bisa mengimplementasikannya saat ini, saya berpendapat hidup akan terasa lebih bermakna.

  2. Hono H Says:

    Anu pang dipikaresep dina waktos babantos teh nyaeta wancina ngawedang…..

  3. De2 Says:

    sampurasun ah

Kantunkeun Balesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s